Public Speaking, Master of Ceremony
Public Speaking, Master of Ceremony
www.AlvinAdam.com

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Warga Malinau tolak keberadaan toko berlogo 212

Posted by On 1:10 PM

Warga Malinau tolak keberadaan toko berlogo 212

Malinau, Kalimantan Utara (ANTARA News) - Warga Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara menolak keberadaan toko oli yang diberi simbol "212" yang terletak di Jalan AMD Nomor 81, RT016 Kecamatan Malinau Kota.
Salah satunya dari Steven Lufung, tokoh masyarakat Kabupaten Malinau, Selasa menyatakan, tidak menerima adanya simbol 212 karena dapat memicu perpecahan antar umat beragama di daerah itu.
Plang toko bernama Toko Oli 212 ini dipasang empat hari lalu dengan ukuran besar depan toko milik pemuda bernama Rizki (22). Setelah warga setempat mengetahui akhirnya melakukan protes melalui media sosial (medsos) facebook karena keinginannya hidup damai.
Melalui sambungan telepon, ia khawatir, keberadaan simbol yang sering menjadi perdebatan saat ini dapat menimbulkan isu SARA di Kabupaten Malinau yang berujung pada kekisruhan.
Lufung menilai, masyarakat di daerah itu tidak protes keras karena masih mempercayakan kepada polisi untuk mengusut maksud pemberian simbol pada toko itu.
"Kami tidak melakukan protes dengan aksi. Kami sudah serahkan kepada aparat kepolisian untuk mengusutnya apa maksud pemberian simbol 212 pada tokonya," ujar dia.
Ia juga menyatakan, Rizki ini pernah diperiksa polisi pada 2017 terkait penggunaan logo ISIS di rumahnya. Namun tidak diproses hukum oleh aparat kepolisian setempat.
Menanggapi hal ini, Rizki (22) yang beralamat di Jalan AMD Nomor 81 RT 16 Kecamatan Malinau Kota ini mengatakan, tidak ada niatnya untuk mengusung unsur SARA dengan pemasangan baliho yang menamakannya Toko Oli 212 itu.
Ia menegaskan pula, sama sekali tidak unsur politik atas nama tokonya itu kecuali kebanggaannya terhadap aksi 212 yang dilakukan umat Islam pada 2017.
Rizki mengutarakan, protes yang dilakukan warga setempat karena angka "1" diganti dengan gambar monas. "Warga disini protes sama baliho yang saya pasang karena mengganti a ngka "1" dengan gambar Monas," beber dia.
Pemuda ini juga membantah soal tudingannya pernah berurusan dengan polisi di Kabupaten Malinau karena ditemukan logo ISIS di rumahnya.
Padahal, kata dia, yang mengenakan logo ISIS adalah tetangganya yang sewa rumah disebelah rumahnya. Pria tersebut didapati memakai baju berlogo ISIS dan bukan dirinya.
Baliho toko miliknya memang baru dipasang empat hari lalu sebagai promosi. Namun nama sebelumnya toko miliknya sama yakni Toko Oli 212 dan tidak pernah dipersoalkan warga setempat.

Pewarta: Muhammad Rusman
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Sumber: Google News | Liputan 24 Malinau

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »